Respon Pembantaian Sipil Myanmar, 32 pabrik Cina di Yangon Mengalami Serangan

Seorang pria menggunakan katapel saat pasukan keamanan menindak pengunjuk rasa anti-kudeta di Mandalay, Myanmar 14 Maret 2021. REUTERS / Stringer

“Jika satu warga sipil meninggal, satu pabrik Cina menjadi abu”

Yangon, mediadakwah.id – Sebanyak 32 pabrik yang diinvestasikan Cina telah dirusak dalam serangan di Yangon, Myanmar, dengan kerugian properti mencapai 240 juta yuan ($ 36,89 juta), Kedutaan Besar Cina di Myanmar mengatakan kepada Global Times pada hari Senin, (16/3/2021) setelah pabrik-pabrik Ciba itu dihancurkan, dijarah dan dibakar pada hari Minggu, (15/3/2021).  

Dua karyawan Cina terluka dalam serangan itu dan tidak ada korban jiwa, kata kedutaan. 

Kementerian Luar Negeri Cina menegaskan pada hari Senin bahwa vandalisme terhadap perusahaan Cina sangat “buruk”, dan mendesak Myanmar untuk mengambil tindakan konkret untuk menghentikan semua aktivitas kekerasan dan menghukum para pelakunya sesuai dengan hukum untuk memastikan keselamatan karyawan dan perusahaan Cina. 

Myanmar telah mengirim polisi dan petugas pemadam kebakaran tambahan ke daerah yang terkena dampak di Yangon untuk memperkuat keamanan, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina Zhao Lijian saat konferensi pers pada hari Senin, (16/3/2021).

Ketika ditanya tentang apakah Cina akan mengevakuasi warganya di Myanmar, Zhao mengatakan Cina sedang memantau situasi dengan cermat dan sangat memperhatikan keselamatan institusi dan personel Cina. Cina berharap Myanmar akan mengambil tindakan untuk melindungi keselamatan mereka , katanya.

Zhao mengatakan kerja sama ekonomi dan perdagangan Cina-Myanmar selalu didasarkan pada prinsip saling menguntungkan dan kondusif bagi pembangunan ekonomi dan sosial Myanmar serta bermanfaat bagi masyarakat setempat.

“Kami menyerukan kepada rakyat Myanmar untuk mengungkapkan tuntutan mereka sesuai dengan hukum dan menahan diri dari penghasutan atau eksploitasi untuk menghindari kerusakan kerjasama persahabatan antara Cina dan Cina. Myanmar, “kata Zhao.

Penduduk Tiongkok di Myanmar dan para analis percaya bahwa serangan terhadap pabrik-pabrik Tiongkok diatur dan direncanakan, yang mengungkapkan bahwa pengunjuk rasa di dalam dan di luar Myanmar bertujuan untuk memicu kebencian untuk menjauhkan Myanmar dari Tiongkok. 

Satu hari setelah serangan, jalan dari pusat kota Yangon ke Hlaing Thar Yar, salah satu dari dua kota di mana pabrik berada, sebagian lumpuh, dengan abu, kebakaran kecil dan penghalang jalan yang sering terlihat. 

Beberapa pengusaha Cina di Yangon berencana menghentikan operasi bisnis mereka; beberapa pindah ke daerah pusat kota sementara yang lain memilih untuk tetap tinggal untuk melindungi bisnis mereka. 

Dikutip dari Global Times, Lu Tong, seorang warga negara Tiongkok di Yangon, mengatakan pada hari Senin bahwa ia tinggal di zona industri Hlaing Thar Yar pada Senin pagi dan tidak berani keluar karena takut akan bentrokan hari Minggu, tetapi sejauh ini tidak ada asap tebal atau tembakan setelah perang. hukum diberlakukan di wilayah tersebut.

Dia mengatakan bahwa militer Myanmar telah menguasai zona industri, tetapi tidak mengirim pasukan untuk melindungi pabrik-pabrik Cina tertentu.

Khin Hsu Lin, seorang karyawan Myanmar dari sebuah perusahaan pakaian Tiongkok mengatakan kepada Global Times pada hari Senin bahwa dia merasa jauh lebih aman karena sekitar 300 hingga 500 tentara tiba di zona industri, meskipun tidak ada tentara yang dikirim untuk melindungi setiap pabrik Tiongkok. 

Karenanya, karyawan harus melindungi pabrik sendirian. Khin Hsu Lin berkata bahwa dia dan beberapa pekerja Tiongkok menyiapkan alat pemadam kebakaran dan memindahkan barang yang mudah terbakar ke tempat yang lebih aman. 

Vandalisme hari Minggu sebagian besar menargetkan perusahaan di Zona Industri Larangan Shwe Lin, Kotapraja Hlaing Thar Yar, dan sebagian besar adalah pabrik pakaian. 

Proyek-proyek yang diinvestasikan Cina di bawah Belt and Road Initiative tidak tersentuh , tetapi perwakilan mengatakan mereka telah meningkatkan tingkat kewaspadaan dan sedang mempertimbangkan untuk mempersiapkan perlindungan diri.

Sentimen Anti-Cina 

Para pelaku yang menyerang pabrik-pabrik Cina kemungkinan adalah penduduk lokal anti-Cina yang telah diprovokasi oleh beberapa pengunjuk rasa anti-Cina Barat, LSM dan separatis Hong Kong, sumber di Myanmar mengatakan kepada Global Times. 

Bi Shihong, seorang profesor di Center for China’s Neighbor Diplomacy Studies and School of International Studies at Yunnan University, mengatakan kepada Global Times pada hari Senin bahwa vandalisme hari Minggu yang merupakan serangan tepat terhadap beberapa pabrik Cina, telah diatur dan direncanakan dengan jelas.

“Orang-orang Myanmar yang berpartisipasi dalam serangan itu sebenarnya adalah martir, dan mereka dihasut dan dimanfaatkan,” kata Bi. 

Ia mengatakan bahwa di balik tumbuhnya sentimen anti-Cina di Myanmar adalah kekuatan anti-Cina di Barat, yang telah lama menjadi hambatan untuk pertukaran antara Cina dan negara lain. 

The Global Times menemukan bahwa pada hari Jumat, dua hari sebelum serangan yang menargetkan perusahaan Cina, Kyaw Win, pendiri LSM yang bermarkas di London di Myanmar bernama “Burma Human Rights Network (BHRN),” merilis tweet pada hari Jumat yang memperingatkan bahwa “Jika satu warga sipil meninggal, satu pabrik Cina menjadi abu. “

Bi memperingatkan bahwa ada banyak organisasi seperti BHRN di Barat yang dapat menggunakan setiap kesempatan yang mereka dapat untuk menyerang Cina. 

Beberapa pengunjuk rasa di Myanmar, secara paksa mengeksploitasi protes masyarakat setempat, berusaha menghubungkan tindakan militer Myanmar dan urusan dalam negeri Myanmar dengan Cina untuk menambah kepentingan mereka, dengan penduduk lokal Myanmar juga dihasut oleh mereka, kata Bi.

Sentimen anti-Cina di Myanmar telah merugikan penduduk Cina normal dan kegiatan ekonomi, yang akan memaksa beberapa perusahaan Cina untuk memikirkan kembali lingkungan investasi di Myanmar, kata Bi. 

Red: Jaka Setiawan
Sumber: Global Times | VoA Amerika

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here